Sumber Gambar: Quds News

Dilansir dari Quds News, Ketakutan Israel meningkat atas meningkatnya aktivitas perlawanan di Yerusalem yang diduduki dan Tepi Barat menjelang bulan Ramadhan, dan meskipun demikian, pendudukan Israel terus meningkat di wilayah tersebut.

Sumber-sumber di Yerusalem melaporkan bahwa pasukan pendudukan mendirikan sebuah menara dengan kamera pengintai di dinding barat Masjid Al-Aqsa di kota Yerusalem yang diduduki. 

Dia menyatakan bahwa pasukan pendudukan menempatkan tiga kubus semen di atas dinding barat Masjid Al-Aqsa, dan memasang menara pengawas di atasnya.

Dia mengatakan bahwa beberapa hari yang lalu, pasukan pendudukan melakukan pekerjaan di sekolah tank di atas Bab al-Silsilah, di koridor barat Masjid Al-Aqsa, dan memasang penghalang di sekitar tempat itu.

Dia menambahkan bahwa penjajah mendirikan, pada Minggu malam, sebuah menara komunikasi bertingkat tinggi yang dilengkapi dengan sensor yang dapat melacak pergerakan orang yang datang ke Masjid Al-Aqsa, dan kamera resolusi tinggi yang akan memperlihatkan seluruh halaman Al-Aqsa Masjid Aqsa.

Polisi pendudukan di kota Yerusalem yang diduduki memperkuat kamera pengintai di sekitar Masjid Al-Aqsa dan gang-gang Kota Tua Yerusalem, dan memperbarui kamera lama dengan kamera modern.

Kemarin, media Israel melaporkan, mengutip pejabat keamanan Israel, ketakutan mereka akan meningkatnya ketegangan menjelang Ramadhan di Yerusalem dan Tepi Barat, mengungkapkan ketakutan mereka terhadap kemungkinan operasi perlawanan.

Dia mengatakan bahwa pendudukan Israel menghadapi tantangan keamanan yang besar dalam menjaga ketenangan di Tepi Barat dan Yerusalem pada periode mendatang.

Menurut laporan media Israel, mengutip pejabat keamanan Israel, ada peningkatan peringatan tentang operasi perlawanan menjelang bulan Ramadhan di wilayah Tepi Barat dan Yerusalem, yang meningkatkan kekhawatiran akan serangan di pusat-pusat kehadiran Israel.

Para pejabat menambahkan bahwa peningkatan upaya diamati oleh aktivis Hamas di luar Jalur Gaza untuk meningkatkan retorika di Tepi Barat.

Kekuatan Islam dan nasional, gerakan rakyat dan pemuda, serta lembaga-lembaga tahanan, federasi dan serikat pekerja, menyerukan Selasa depan untuk dianggap sebagai hari kemarahan, sebagai respons terhadap agresi Israel terhadap Jalur Gaza dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem, dan untuk mendukung para tahanan di penjara pendudukan.

Dia menekankan perlunya melakukan mobilisasi untuk mendukung para tahanan di penjara dan menolak kejahatan pendudukan yang sedang berlangsung terhadap rakyat kami di Gaza.

Dia menekankan bahwa masalah Palestina sedang melewati tahap yang sangat penting, karena pendudukan telah melakukan pelanggaran terhadap manusia, hewan, dan batu, serta mengubah kehidupan rakyat kita menjadi neraka.

Dia menunjuk pada realitas penjara dan pusat penahanan, dan tingkat kejahatan Israel yang diwakili oleh pemukulan, penyiksaan, penganiayaan, kelaparan dan eksekusi, dan menekankan bahwa semua ini mengharuskan setiap orang untuk memikul tanggung jawab untuk memecahkan kebuntuan.

Dia menekankan bahwa persatuan Palestina adalah sesuatu yang sakral, dan bahwa semua faktor perpecahan dan perbedaan akan ditolak dan diekspos, dan konfrontasi nyata akan diberikan kepada siapa pun yang mencoba memutarbalikkan kompas dan memecah belah, karena kemarahan harus ditujukan kepada rakyat Palestina. pekerjaan dan alat-alatnya saja.

Sebelumnya, Perdana Menteri pendudukan Israel Benjamin Netanyahu menyetujui rekomendasi Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Itamar Ben Gvir, untuk membatasi akses jamaah Palestina ke Masjid Al-Aqsa selama bulan Ramadhan mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *