Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. (Sumber: Abir Sultan/Pool Photo Via AP)

 Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Rabu menyerukan penutupan badan pengungsi Palestina PBB (UNRWA) ketika pasukannya melakukan lebih banyak serangan udara di Gaza di tengah upaya diplomatik untuk gencatan senjata dan pembebasan pengungsi Palestina. sandera di daerah kantong.Israel menuduh beberapa staf UNRWA terlibat dalam serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang memicu perang di Gaza. Para donor termasuk Amerika Serikat telah 

menghentikan pendanaan sambil menunggu penyelidikan, namun lembaga-lembaga bantuan mengatakan mengakhiri operasi UNRWA akan menghancurkan upaya kemanusiaan di Gaza yang hancur.

Palestina menuduh Israel memalsukan informasi untuk menodai UNRWA, yang dibentuk untuk membantu pengungsi akibat perang saat berdirinya Israel pada tahun 1948 dan merupakan tujuan lebih dari separuh penduduk Gaza untuk mendapatkan bantuan sehari-hari.“Sudah saatnya masyarakat internasional dan PBB sendiri memahami bahwa misi UNRWA harus diakhiri,” kata Netanyahu kepada delegasi PBB yang berkunjung, menurut kantornya.

Dia mengatakan UNRWA harus digantikan oleh lembaga bantuan lainnya “jika kita ingin menyelesaikan masalah Gaza seperti yang kita inginkan”.Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menggambarkan UNRWA sebagai “tulang punggung seluruh respons kemanusiaan di Gaza” dan 

mengimbau semua negara untuk “menjamin kelangsungan upaya penyelamatan nyawa UNRWA”.Di Gaza, para saksi mata mengatakan Israel telah meningkatkan serangan udara di Kota Gaza, di utara, dan membombardir sebagian Khan Younis, di selatan, meskipun ada inisiatif perdamaian yang tampaknya paling serius selama berbulan-bulan dalam perang Israel-Hamas.

Dia mengatakan UNRWA harus digantikan oleh lembaga bantuan lainnya “jika kita ingin menyelesaikan masalah Gaza seperti yang kita inginkan”.Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menggambarkan UNRWA sebagai “tulang punggung seluruh respons kemanusiaan di Gaza” dan mengimbau semua negara untuk “menjamin kelangsungan upaya penyelamatan nyawa UNRWA”.Di Gaza, para saksi mata mengatakan Israel telah meningkatkan serangan udara di Kota Gaza, di utara, dan membombardir sebagian Khan Younis, di selatan, meskipun ada inisiatif perdamaian yang tampaknya paling serius selama berbulan-bulan dalam perang Israel- Hamas.

PENGHANCURAN

Sebagian besar wilayah Jalur Gaza yang berpenduduk padat telah hancur akibat pemboman Israel selama hampir empat bulan, dan sebagian besar dari 2,3 juta penduduknya terpaksa mengungsi akibat pertempuran yang telah menyebabkan krisis kemanusiaan terbesar di dunia.

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan 26.900 warga Palestina telah terbunuh termasuk 150 orang dalam 24 jam terakhir sejauh ini dalam perang yang dipicu setelah pejuang Hamas menyerbu kota-kota Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang.

Militer Israel mengatakan pasukannya telah membunuh sedikitnya 25 militan Palestina di Gaza dalam 24 jam terakhir, dan tiga tentara Israel telah terbunuh menjadikan jumlah tentara yang tewas selama serangan darat Israel menjadi 224 orang.

Asap mengepul di atas Kota Gaza setelah serangan udara terbaru, beberapa di antaranya menargetkan markas besar kementerian dalam negeri yang dikelola Hamas, kata media dan warga yang dikelola Hamas.

Kamp pengungsi Al-Nuseirat di Gaza tengah diserang dan tank-tank menggempur wilayah Khan Younis di sekitar Rumah Sakit Nasser, rumah sakit terbesar yang masih berfungsi di wilayah selatan, kata para saksi mata.Ketika sistem kesehatan memburuk, petugas medis Palestina mengatakan mereka telah membentuk 

titik-titik medis lapangan untuk membantu mencapai garis depan, karena merawat korban luka di Khan Younis menjadi semakin sulit di tengah pertempuran jalanan dan serangan artileri. “Ada banyak korban luka di antara para pengungsi yang berada di kawasan industri dan beberapa sekolah,” kata Nassim Hassan, kepala Unit Gawat Darurat di Rumah Sakit Nasser, seraya menambahkan bahwa “banyak dari korban luka dibiarkan dimuati di kereta, tuk-tuk, mobil atau bahkan berjalan kaki.”

gencatan senjata TIGA TAHAP

Seorang pejabat senior Hamas mengatakan kepada Reuters bahwa usulan gencatan senjata di Gaza melibatkan gencatan senjata tiga tahap, di mana Hamas akan membebaskan warga sipil yang tersisa di antara sandera yang ditangkap pada 7 Oktober, kemudian tentara, dan terakhir jenazah sandera yang tewas. Usulan tersebut menyusul pembicaraan di Paris yang melibatkan kepala intelijen dari Israel, Amerika Serikat dan Mesir, dengan Perdana Menteri Qatar.

Duta Besar AS untuk PBB pada hari Rabu mendesak Hamas untuk menerima proposal tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu akan memungkinkan lebih banyak pasokan makanan, air dan obat-obatan penting memasuki Gaza.

“(Hamas) dapat terus menggali terowongan, merencanakan serangan berikutnya, menggunakan warga sipil dan infrastruktur sipil sebagai perisai manusia, atau mereka dapat meletakkan senjatanya dan menerima usulan untuk membebaskan setiap sandera,” Linda Thomas- Greenfield mengatakan pada pertemuan Dewan Keamanan PBB.

Palestina mengatakan pertempuran di Gaza harus diakhiri selamanya.“Gencatan senjata apa pun yang tidak mengakhiri perang dan mengembalikan kami ke rumah kami di Kota Gaza dan wilayah utara tidak ada gunanya,” Ahmed, yang meninggalkan rumahnya di Kota Gaza menuju Rafah di selatan, mengatakan melalui telepon. “Kami kelelahan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *