Jerman menyetujui ekspor senjata ke Israel senilai €326 juta ($354 juta) tahun lalu, namun volume persetujuan turun menjadi sekitar €10 juta pada kuartal pertama tahun ini. (Reuters)

Pengadilan Berlin pada Selasa menolak permintaan mendesak sejumlah warga Palestina di Gaza untuk menghentikan pemerintah menyetujui izin ekspor senjata Jerman ke Israel dengan alasan bahwa senjata tersebut mungkin digunakan dengan melanggar hukum kemanusiaan.

Palestina didukung oleh beberapa organisasi termasuk Pusat Dukungan Hukum Eropa (ELSC), Hukum untuk Palestina dan Institut Diplomasi Publik Palestina.

Mereka berargumen bahwa ada alasan untuk meyakini bahwa pelanggaran semacam itu terjadi dalam perang Israel melawan kelompok Hamas yang menguasai Gaza.

Namun pengadilan administratif Berlin mengatakan penggugat tidak menunjukkan bahwa keputusan mengenai ekspor senjata ke Israel masih tertunda, karena Jerman tidak mengeluarkan keputusan apa pun tahun ini, atau bahwa Jerman kemungkinan akan mengizinkan ekspor yang melanggar kewajibannya berdasarkan hukum kemanusiaan internasional.

Pengadilan juga mencatat bahwa pemerintah Jerman mempunyai wewenang untuk menolak izin ekspor senjata, menerapkan persyaratan tambahan, atau mendapatkan komitmen dari negara penerima untuk membatasi penggunaan senjata.

Kelompok pengacara tersebut mengatakan bahwa keputusan tersebut tidak dapat dipahami, dan menambahkan bahwa pemerintah terus merahasiakan permohonan ekspor senjata, sehingga tidak mungkin untuk mengetahui hal tersebut sebelumnya.

Ahmed Abed, seorang pengacara dari kolektif hukum Berlin, mengatakan penindasan yang dilakukan pemerintah terhadap informasi tentang senjata dan kejahatan perang “membahayakan nyawa klien kami.”
Tahun lalu, Jerman menyetujui ekspor senjata ke Israel senilai €326 juta ($354 juta), 10 kali lebih banyak dibandingkan tahun 2022. Namun volume persetujuan turun menjadi sekitar €10 juta pada kuartal pertama tahun ini, menurut data Kementerian Ekonomi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *