Foto: Pasukan Israel menyamar sebagai dokter dan menyerbu rumah sakit di Jenin terekam dalam CCTV yang diperoleh Reuters.

Dilansir dari BBC,

Pasukan Israel telah membunuh tiga anggota kelompok bersenjata Palestina di sebuah rumah sakit di Tepi Barat yang diduduki.

Rekaman CCTV menunjukkan anggota unit yang menyamar sebagai petugas medis dan warga sipil lainnya berjalan melalui koridor dengan senapan terangkat.

Militer Israel mengatakan orang-orang itu bersembunyi di rumah sakit Jenin, dan salah satunya akan melakukan serangan.

Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina menuduh Israel melakukan pembantaian baru di dalam rumah sakit.

Hamas, sebuah kelompok Islam bersenjata Palestina yang berperang dengan Israel di Gaza yang dipicu oleh serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, mengatakan pasukan Israel telah mengeksekusi tiga pejuang, termasuk salah satu anggotanya.

Kelompok bersenjata lainnya, Jihad Islam Palestina, mengatakan dua dari mereka yang tewas adalah anggotanya dan merupakan saudara kandung. Ditambahkannya, salah satu dari mereka telah menerima perawatan di rumah sakit.

Video kamera keamanan dari rumah sakit Ibnu Sina menunjukkan beberapa anggota unit penyamaran Israel pria dan wanita bergegas melewati koridor, melatih senjata mereka ke kiri dan ke kanan. Terlihat seseorang melepas sepotong pakaian dari orang tak dikenal yang sedang berlutut dengan tangan di belakang kepala, lalu menutupi kepalanya dengan itu.

Rekaman tersebut menunjukkan dua anggota unit membawa kursi roda lipat dan gendongan bayi, tampaknya sebagai alat peraga.

Gambar dari ruangan tempat orang-orang tersebut ditembak menunjukkan lantai dan dinding berlumuran darah dengan bantal biru berlumuran darah dengan lubang peluru di atas tempat tidur.

Mereka mengeksekusi ketiga pria tersebut saat mereka tidur di kamar, kata direktur rumah sakit, Dr Naji Nazzal, kepada Reuters. Mereka mengeksekusi mereka dengan darah dingin dengan menembakkan peluru langsung ke kepala mereka di ruangan tempat mereka dirawat.

Komite Palang Merah Internasional (ICRC), yang merupakan pengawal Konvensi Jenewa yang menyusun hukum humaniter internasional, telah menyatakan keprihatinannya atas serangan tersebut.

Berdasarkan hukum humaniter internasional, rumah sakit dan pasien medis harus dihormati dan dilindungi setiap saat, kata ICRC, seraya menambahkan bahwa mereka akan mengangkat masalah ini sebagai bagian dari dialog rahasia dengan pihak berwenang terkait.

Ketegangan meningkat di Tepi Barat sejak serangan 7 Oktober, dengan hampir setiap hari terjadi penangkapan oleh Israel dan bentrokan dengan warga Palestina. Jenin, basis militan, telah menjadi fokus serangan selama berbulan-bulan.

Sejak 7 Oktober, pasukan Israel telah membunuh sedikitnya 357 warga Palestina militan, warga sipil dan penyerang di Tepi Barat, sementara pemukim Israel telah membunuh sedikitnya delapan orang, menurut PBB.

Warga Palestina dari Tepi Barat telah membunuh sedikitnya 10 warga Israel dalam serangan di Tepi Barat dan Israel pada periode yang sama.

Dalam sebuah pernyataan, Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan tersangka Hamas yang terbunuh telah merencanakan serangan yang terinspirasi oleh pembantaian 7 Oktober. Pada tanggal tersebut, gelombang kelompok bersenjata Hamas menyerbu Israel dari Gaza, menewaskan sekitar 1.300 orang sebagian besar warga sipil dan menyandera sekitar 250 lainnya kembali ke Gaza.

Serangan itu memicu kampanye militer Israel di Gaza, dengan tujuan menghancurkan Hamas. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan lebih dari 26.600 warga Palestina sebagian besar perempuan dan anak-anak tewas dalam serangan Israel.

Kantor berita resmi Palestina di Tepi Barat, Wafa, menyebutkan tiga warga Palestina yang berada di rumah sakit tersebut telah dibunuh.

Menurut sumber di rumah sakit, sekitar 10 anggota pasukan khusus Israel yang mengenakan pakaian sipil pergi ke lantai tiga, di mana mereka membunuh orang-orang tersebut dengan menggunakan senjata yang dilengkapi peredam suara.

Dr Naji Nazzal mengatakan salah satu pria tersebut, yang diidentifikasi PIJ sebagai anggotanya, telah menerima perawatan di rumah sakit tersebut sejak 25 Oktober karena cedera tulang belakang yang membuatnya lumpuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *