Pemilik Swan Atlantic mengatakan kapalnya dihantam benda tak dikenal namun tidak ada awak kapal yang terluka. Kapal berbendera Panama juga menjadi sasaran.

Kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke Angkatan Laut AS USS Carney telah mencegat drone dan rudal di Selat Bab al-Mandab dalam beberapa bulan terakhir [Reuters]

  • 18 Desember 2023

Aljazeera – Pemberontak Houthi di Yaman mengatakan mereka telah melancarkan serangan pesawat tak berawak yang menargetkan dua kapal kargo di Laut Merah, yang merupakan serangan terbaru dari serangkaian serangan yang mengganggu perdagangan maritim ketika perusahaan angkutan berusaha menghindari daerah tersebut.

Juru bicara Houthi Yahya Sarea pada hari Senin mengidentifikasi kapal-kapal itu sebagai MSC Clara dan Swan Atlantic milik Norwegia dan mengatakan serangan itu dilakukan setelah awak mereka gagal menanggapi panggilan dari kelompok tersebut.

Pemilik Swan Atlantic mengatakan kapalnya dihantam benda tak dikenal namun tidak ada awak kapal yang terluka.

MSC Clara adalah kapal berbendera Panama, menurut data London Stock Exchange Group. Rincian serangan terhadap kapal tersebut belum jelas.

Kelompok Houthi yang didukung Iran telah menyerang banyak kapal selama beberapa pekan terakhir, dengan mengatakan bahwa mereka menargetkan kapal-kapal di Laut Merah yang memiliki hubungan dengan Israel sebagai protes terhadap serangan militernya di Gaza. Kelompok tersebut telah memperingatkan agar tidak berlayar menuju daerah tersebut.

Serangan-serangan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran mengenai dampaknya terhadap jalur minyak, biji-bijian dan barang-barang lainnya yang merupakan jalur perdagangan global yang penting, dan telah meningkatkan biaya asuransi dan pengiriman barang melalui Laut Merah.

Tangki air rusak

Semua sistem Swan Atlantic beroperasi secara normal meskipun tangki airnya rusak akibat serangan itu, kata Oystein Elgan, kepala eksekutif pemilik Inventor Chemical Tankers. Penemu Tanker Kimia tidak memiliki hubungan dengan Israel, kata Elgan.

Operator kapal, Uni-Tankers, mengatakan serangan itu menyebabkan kebakaran kecil, yang berhasil dikendalikan oleh awak kapal, dan kapal yang membawa minyak nabati melanjutkan perjalanan ke Pulau Reunion.

Otoritas maritim Inggris mengatakan mereka telah menerima laporan tentang sebuah kapal yang “mengalami ledakan” di sisi kiri kapal dalam serangan 24 mil laut (44 km) barat laut pelabuhan al-Makha (Mocha) Yaman.

Kapal dan awaknya dilaporkan selamat, katanya dalam sebuah peringatan. Insiden yang dijelaskan oleh penasihat Operasi Perdagangan Maritim Inggris (UKMTO) serupa dengan serangan di Swan Atlantic.

UKMTO mengatakan dalam laporan terpisah bahwa mereka telah menerima laporan tentang sebuah kapal 24 mil laut tenggara al-Makha yang didekati oleh sebuah kapal yang membawa beberapa orang bersenjata di dalamnya.

Tembakan peringatan dilepaskan dari kapal dan kapal serta personel bersenjata di dalamnya mengubah arah, kata penasehat itu.

UKMTO mengatakan dalam laporan lainnya bahwa mereka telah menerima laporan mengenai sebuah insiden di 63 mil laut (117 km) barat laut Djibouti dan satu lagi di dekat Selat Bab al-Mandab, 30 mil laut (56 km) selatan al-Makha.

Dampak ekonomi

Kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, berjanji akan terus melakukan serangan sampai Israel menghentikan serangannya di Gaza. Namun, sebagai indikasi awal kemungkinan moderasi, kelompok tersebut mengatakan pada hari Sabtu bahwa langkah nyata untuk meredakan krisis kemanusiaan di Gaza akan berkontribusi untuk “mengurangi eskalasi”.

Ancaman tersebut berisiko mengganggu perekonomian global. Beberapa perusahaan pelayaran telah mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan semua perjalanan melalui Laut Merah karena serangan tersebut.

Sekitar 40 persen perdagangan internasional melewati selat sempit antara Yaman dan Afrika timur laut, yang mengarah ke utara menuju Laut Merah, fasilitas pelabuhan di selatan Israel, dan Terusan Suez.

Meningkatnya ancaman telah menyebabkan biaya asuransi pelayaran melonjak puluhan ribu dolar per hari dan menaikkan harga minyak.

Perusahaan minyak BP untuk sementara waktu menghentikan semua transit melalui Laut Merah karena alasan keamanan. Rute alternatif bagi kapal yang menghindari Terusan Suez adalah dengan menempuh perjalanan lebih lama mengelilingi Afrika.

Pekan lalu Amerika mengumumkan bahwa mereka sedang melakukan pembicaraan dengan negara-negara lain untuk membentuk satuan tugas guna melindungi jalur perdagangan. Sumber Italia pada hari Senin melaporkan bahwa negara tersebut sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan koalisi angkatan laut untuk berpatroli di Laut Merah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *