Israel mendapat tekanan dari sekutu utamanya, Amerika Serikat, untuk beralih ke perang yang lebih berintensitas rendah.

Tentara Israel berjalan di samping tank di Israel selatan, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas [Violeta Santos Moura/Reuters]

  • 1 Januari 2024

Militer Israel telah mengumumkan bahwa mereka akan menarik ribuan tentaranya dari Jalur Gaza yang terkepung dalam penarikan pasukan signifikan pertama sejak perang di sana dimulai pada bulan Oktober.

Israel semakin mendapat tekanan dari sekutu utamanya, Amerika Serikat, untuk beralih ke perang dengan intensitas lebih rendah dan korban sipil lebih sedikit.

Namun di kota selatan Khan Younis, pertempuran sengit terus berlanjut ketika Israel menegaskan kembali janjinya untuk melanjutkan perang sampai tujuannya tercapai, termasuk menghancurkan kelompok Palestina Hamas, yang menewaskan sekitar 1.140 orang dalam serangan di Israel selatan pada bulan Oktober. 7, menurut pejabat Israel.

Dalam sebuah pernyataan, militer mengatakan pada hari Senin bahwa lima brigade, atau beberapa ribu tentara, dibawa keluar dari daerah kantong tersebut untuk pelatihan dan istirahat.

Juru bicara Angkatan Darat Daniel Hagari tidak mengatakan apakah keputusan itu berarti perang memasuki fase baru dalam pengarahan pada hari Minggu yang pertama kali mengumumkan penarikan pasukan.

“Tujuan perang memerlukan pertempuran yang berkepanjangan, dan kami sedang mempersiapkannya,” katanya.

Warga Palestina memeriksa kerusakan rumah yang hancur setelah serangan udara Israel terhadap Khan Younis, di Jalur Gaza Selatan [Mohammed Dahman/AP Photo]

Panggung baru?

Shlomo Brom, pensiunan brigadir jenderal yang sebelumnya bertanggung jawab atas perencanaan strategis di militer Israel, mengatakan pergantian pasukan mungkin karena tekanan AS dan bisa menjadi sinyal perubahan cara Israel melakukan perang.

“Perang tidak akan berhenti,” kata Brom. “Ini adalah awal dari mode operasi yang berbeda”.

Para pejabat Israel mengatakan mereka akan melancarkan perang dalam tiga tahap utama. Yang pertama adalah penembakan intensif untuk membersihkan jalur akses bagi pasukan darat dan mendorong warga sipil untuk mengungsi. Yang kedua adalah invasi ke Jalur Gaza yang dimulai pada 27 Oktober.

Dengan tank dan pasukan yang kini telah menguasai sebagian besar wilayah Jalur Gaza, dan sebagian besar telah menguasai wilayah tersebut meskipun orang-orang bersenjata Palestina terus melakukan penyergapan dari terowongan dan bunker tersembunyi, militer kini bergerak ke tahap ketiga, yaitu seorang pejabat Israel, yang tidak dapat disebutkan namanya karena sensitifnya isu tersebut. masalah ini, kata kantor berita Reuters.

“Ini akan memakan waktu setidaknya enam bulan, dan melibatkan misi pembersihan intensif terhadap para teroris. Tidak ada seorang pun yang berbicara tentang merpati perdamaian yang diterbangkan dari Shujayea,” kata pejabat tersebut, merujuk pada distrik Gaza yang dilanda pertempuran.

Secara terpisah pada hari Senin, AS mengumumkan bahwa mereka akan membawa kembali kelompok penyerang kapal induk dari Mediterania timur dan menggantinya dengan kapal serbu amfibi dan kapal perang pendamping.

Otoritas kesehatan Palestina mengatakan setidaknya 21.978 orang telah tewas dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober.

Militer Israel mengatakan pekan lalu bahwa setidaknya 172 tentara telah tewas sejak operasi darat dimulai pada akhir Oktober, termasuk 18 tentara karena tembakan ramah dan 11 karena kerusakan senjata atau peralatan.

Pertempuran lintas batas

Sejak pecahnya perang, militer Israel telah terlibat dalam pertempuran lintas batas dengan kelompok bersenjata Hizbullah Lebanon.

Pada hari Senin, Hizbullah mengatakan melalui Telegram bahwa tiga pejuangnya telah terbunuh di Lebanon selatan. Meskipun tidak memberikan rincian tentang bagaimana mereka dibunuh, kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka “menjadi martir dalam perjalanan untuk [membebaskan] Yerusalem”.

Militer Israel mengatakan pihaknya menyerang serangkaian sasaran di Lebanon, termasuk “situs militer” tempat Hizbullah beroperasi.

Menurut sumber Hizbullah dan keamanan yang berbicara kepada kantor berita Reuters, lebih dari 100 pejuang Hizbullah dan hampir dua lusin warga sipil, termasuk anak-anak dan orang tua, tewas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *