Setidaknya 26 orang tewas dalam serangan Israel yang meratakan rumah-rumah tetangga di kota selatan, kata para pejabat Palestina.

Warga Palestina melarikan diri setelah pemboman Israel pada 14 Desember 2023 di Rafah di Jalur Gaza selatan [Mahmud Hams/AFP]

Al-Jazeera – Setidaknya 26 orang tewas dalam serangan udara Israel di Rafah di Gaza selatan, menurut para pejabat Palestina ketika seruan internasional untuk gencatan senjata dalam perang Israel-Hamas semakin meningkat.

Rekaman dari tempat kejadian yang dibagikan secara online dan diverifikasi oleh Al Jazeera pada hari Kamis menunjukkan penduduk setempat berusaha memadamkan api dan menyelamatkan korban ketika asap hitam mengepul dari salah satu bangunan.

Dua rumah yang berdekatan milik keluarga Abu Dhbaa dan Ashour dihancurkan dalam serangan di kota tersebut, di mana puluhan ribu pengungsi mencari perlindungan sejak gencatan senjata selama seminggu gagal pada awal Desember.

Pengungsi telah tidur di tempat penampungan sementara dan di jalan-jalan setelah dievakuasi dari wilayah utara dan selatan Gaza yang sebelumnya dianggap aman oleh tentara Israel.

“Sulit karena debu dan jeritan orang. Kami pergi ke sana, dan kami melihat tetangga kami yang memiliki 10 orang syahid,” kata Fadel Shabaan, seorang warga yang bergegas ke lokasi pasca pengeboman.

“Ini adalah kamp [pengungsi] yang aman. Tidak ada apa pun di sini. Anak-anak bermain sepak bola di jalanan,” katanya kepada kantor berita Reuters.

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan 26 orang tewas dalam serangan itu. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Kamis bahwa setidaknya 179 orang telah tewas dan 303 orang terluka dalam serangan Israel selama sehari terakhir, sehingga jumlah korban tewas di Gaza sejak perang dimulai pada 7 Oktober menjadi 18.787 orang dan 50.897 orang terluka.

Rekaman yang diverifikasi oleh Al Jazeera menunjukkan para kerabat berduka atas jasad yang setidaknya berjumlah 20 orang.

Seorang anggota keluarga Ashour mengatakan dia kehilangan ibu, dua saudara laki-lakinya, istri dan anak-anaknya.

“Saya punya keponakan yang masih tertimbun reruntuhan,” katanya. “Kami telah membuat orang-orang mengungsi. Salah satunya adalah sepupu kami yang mengungsi dari utara. Tetangga kami dan neneknya yang mengungsi dari Beit Lahiya juga dibunuh.”

Anggota keluarga Ashour lainnya mengatakan ada lebih dari 50 orang di dalam gedung berlantai empat itu.

“Mereka adalah orang-orang dari Beit Lahiya, Jabalia, al-Saftawi dan Nuseirat,” katanya. “Kami kehilangan [seorang] wanita tua, seorang wanita hamil lima bulan, anak laki-lakinya dan suaminya, … saudara laki-laki saya, putra dan istrinya.”

Serangan udara Israel telah menewaskan sedikitnya 26 orang di kota Rafah di selatan, tempat puluhan ribu pengungsi Palestina mencari perlindungan dalam beberapa hari terakhir [Mahmud Hams/AFP]

Pertempuran berkecamuk di seluruh Gaza

Dua minggu setelah gencatan senjata gagal, perang telah memasuki fase intens dengan pertempuran yang kini terjadi di seluruh daerah kantong Palestina dan organisasi-organisasi internasional memperingatkan akan memburuknya bencana kemanusiaan di sana.

Israel telah mengabaikan seruan untuk melakukan gencatan senjata, termasuk resolusi di Dewan Keamanan PBB yang diblokir oleh veto AS minggu lalu dan resolusi lain yang disahkan di Majelis Umum minggu ini.

Meskipun Israel berjanji untuk mengurangi dampak buruk terhadap warga sipil, Israel telah memperluas kampanye daratnya dari utara ke selatan pada bulan ini, sehingga tidak ada satupun wilayah kantong yang luput dari dampaknya. Dikatakan bahwa mereka memberikan peringatan sedapat mungkin sebelum menyerang suatu daerah.

Di kota utama di selatan, Khan Younis, tempat pasukan Israel mencapai pusatnya minggu ini, seluruh blok kota dibom hingga menjadi debu dalam semalam. Meskipun sebagian besar orang telah melarikan diri setelah peringatan Israel, para tetangga yang menggali reruntuhan dengan sekop tangan setelahnya mengatakan mereka yakin empat orang berada di bawah puing-puing. Satu jenazah telah ditemukan.

Di wilayah utara, termasuk reruntuhan Kota Gaza, pertempuran meningkat sejak Israel mengumumkan bahwa sebagian besar pasukannya telah menyelesaikan tujuan militer mereka bulan lalu.

Di Jabaliya, juga di utara, Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pasukan Israel telah menyerbu sebuah rumah sakit, menahan dan menganiaya staf medis serta mencegah mereka merawat sekelompok pasien yang terluka, setidaknya dua di antaranya telah meninggal.

Dua belas anak berada di unit perawatan intensif, listrik padam dan tidak ada susu, kata juru bicara kementerian Ashraf al-Qudra.

Militer Israel mengatakan para pejuang Palestina telah beroperasi di dalam rumah sakit tersebut, 70 di antaranya telah menyerah di sana “dengan senjata di tangan” dan sekarang sedang menjalani interogasi.

Washington telah memberikan perlindungan diplomatik kepada sekutunya, namun menyatakan semakin khawatir atas kematian warga sipil. Presiden AS Joe Biden, yang pemerintahannya telah memberikan bantuan militer miliaran dolar kepada Israel, menyampaikan teguran paling tajamnya terhadap perang tersebut pada hari Rabu. Dia mengatakan “pemboman tanpa pandang bulu” yang dilakukan Israel terhadap Gaza telah mengikis dukungan internasional terhadapnya.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan, yang tiba di Israel pada hari Kamis, akan berdiskusi dengan Israel mengenai perlunya serangan mereka lebih tepat sasaran, kata juru bicara John Kirby.

Hingga 45 persen dari 29.000 amunisi udara ke darat yang dijatuhkan Israel di Gaza sejak 7 Oktober adalah “bom bodoh” yang tidak terarah, menurut penilaian intelijen AS yang dilaporkan oleh CNN.

Menteri Pertanian Avi Dichter, anggota kabinet keamanan Israel dan Partai Likud pimpinan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, menolak karakterisasi Biden atas serangan Israel sebagai tindakan yang tidak pandang bulu.

“Tidak ada yang namanya ‘bom bodoh’. Beberapa bom lebih akurat. Beberapa bom kurang akurat. Yang kami punya sebagian besar adalah pilot-pilot yang presisi,” katanya kepada Radio Angkatan Darat. “Tidak ada kemungkinan angkatan udara Israel atau unit militer lainnya menembaki sasaran yang bukan sasaran teror.”

“[Sullivan] kemungkinan besar akan merujuk pada pemungutan suara Majelis Umum PBB yang mendukung gencatan senjata awal pekan ini, namun kami telah mendengar dari Netanyahu dan [Menteri Pertahanan Israel Yoav] Gallant bahwa perang ini akan dilakukan sesuai keinginan mereka,” Al Alan Fisher dari Jazeera mengatakan, melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki.

Netanyahu berjanji untuk melanjutkan perang “sampai kemenangan, tidak kurang dari itu”, dan Menteri Luar Negeri Eli Cohen mengatakan perang akan terus berlanjut “dengan atau tanpa dukungan internasional”.

PBB memperkirakan 1,9 juta dari 2,3 juta penduduk Gaza telah mengungsi.

Kepala Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina, Philippe Lazzarini, mengatakan pada hari Rabu bahwa warga Palestina di Gaza “menghadapi babak paling kelam dalam sejarah mereka”.

Dia mengatakan mereka “sekarang berdesakan di kurang dari sepertiga” wilayah Mesir dan mengisyaratkan kemungkinan akan terjadi eksodus ke Mesir, “terutama ketika perbatasan sangat dekat”.

Hujan musim dingin yang dingin telah mengguyur tenda-tenda darurat tempat para pengungsi berjuang untuk bertahan hidup tanpa cukup makanan, air minum, obat-obatan atau bahan bakar untuk memasak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *