Berkas intelijen Israel menuduh selusin pegawai badan PBB terlibat dalam serangan 7 Oktober terhadap Israel.

Dengan sebagian besar anggarannya yang diragukan, dan karena mereka menghabiskan kontribusi donor sepanjang tahun, Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan mereka akan terpaksa menghentikan operasi dalam beberapa minggu jika pendanaan tidak mencukupi. dipulihkan [File: Amr Abdallah Dalsh/Reuters]

Dilansir dari Aljazeera, Sebuah dokumen intelijen Israel yang mendorong beberapa negara untuk menghentikan dana untuk Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) memuat tuduhan bahwa beberapa staf ikut serta dalam penculikan dan pembunuhan selama serangan pimpinan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Dokumen Israel tersebut menyatakan bahwa sekitar 190 pegawai UNRWA, termasuk guru, telah merangkap sebagai pejuang Hamas atau Jihad Islam, kantor berita Reuters melaporkan.

Para pejabat Palestina menuduh Israel memalsukan informasi untuk mencoreng UNRWA. PBB telah memecat sembilan pekerja yang dituduh, mengutuk “tuduhan tindakan menjijikkan tersebut” dan meluncurkan penyelidikan atas tuduhan tersebut.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres bertemu dengan kepala investigasi internal badan dunia tersebut untuk memastikan penyelidikan atas tuduhan tersebut “akan dilakukan secepat dan seefisien mungkin,” kata juru bicara PBB pada hari Senin.

Hamas melancarkan serangan mendadak ke Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sedikitnya 1.139 orang dan menawan 240 lainnya, menurut data Israel.

Israel menanggapi serangan itu dengan pemboman dahsyat, pengepungan dan invasi darat ke Gaza. Menurut pihak berwenang Palestina, lebih dari 26.600 orang telah tewas dalam serangan Israel di Gaza, dan sebagian besar wilayah tersebut telah menjadi puing-puing.

Dokumen Israel mencantumkan 12 orang, dugaan peran mereka dalam serangan 7 Oktober, deskripsi pekerjaan dan foto. Temuan yang dirinci dalam dokumen tersebut tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Berkas tersebut menyebutkan, dari 12 pekerja tersebut, sembilan orang adalah guru dan satu orang pekerja sosial. Tujuh dari karyawan tersebut dituduh menyeberang ke Israel pada tanggal 7 Oktober. Dari antara mereka, satu orang dituduh ikut serta dalam penculikan, satu lagi membantu menculik jenazah seorang tentara, dan tiga lainnya ikut serta dalam serangan tersebut.

Salah satu dari mereka dituduh mempersenjatai diri dengan rudal anti-tank pada malam sebelum serangan, sementara dokumen tersebut mengklaim bahwa yang lain mengambil foto seorang sandera wanita. Sepuluh orang terdaftar memiliki hubungan dengan Hamas dan satu orang dengan kelompok militan Jihad Islam.

Dua dari 12 orang telah terbunuh, menurut dokumen tersebut. PBB sebelumnya mengatakan satu orang masih diidentifikasi.

Penangguhan dana

Tuduhan terhadap staf UNRWA menyebabkan beberapa negara donor membekukan dana untuk badan tersebut.

UNRWA memberikan bantuan penting sehari-hari bagi 2,3 juta warga Palestina di Gaza yang hidup dalam bencana kemanusiaan yang mengerikan di tengah serangan Israel. Badan tersebut mengatakan pada hari Senin bahwa mereka tidak akan dapat melanjutkan operasi di Gaza dan seluruh wilayah setelah akhir Februari jika pendanaan tidak dilanjutkan.

Lebih dari 10 negara, termasuk donor utama Amerika Serikat, Inggris dan Jerman, telah menghentikan pendanaan mereka untuk badan tersebut.

Beberapa negara donor mengatakan mereka akan terus mendanai UNRWA, sementara negara lain mendesak donor untuk melanjutkan kerja sama mereka. Arab Saudi mendesak para pendukung badan tersebut untuk “melaksanakan peran mereka dalam mendukung tugas kemanusiaan terhadap pengungsi Palestina”. Lebanon menyebut penangguhan pendanaan sebagai “kesalahan bersejarah”, dan Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani mengatakan UNRWA tidak boleh dihukum atas klaim terhadap anggota staf individu.

Sejak perang dimulai, sebagian besar warga Palestina di Gaza bergantung pada program badan tersebut untuk “bertahan hidup”, termasuk makanan dan tempat tinggal, kata ketua UNRWA Philippe Lazzarini.

Ketegangan yang sudah berlangsung lama

Tuduhan tersebut telah memicu ketegangan jangka panjang antara Israel dan UNRWA. Israel mengatakan Hamas menggunakan fasilitas badan tersebut untuk menyimpan senjata dan melancarkan serangan. UNRWA mengatakan pihaknya tidak secara sadar menoleransi perilaku seperti itu dan memiliki perlindungan internal untuk mencegah pelanggaran dan mendisiplinkan setiap kesalahan.

Bahkan sebelum tuduhan terbaru ini muncul, Lazzarini telah mengumumkan bahwa dia memerintahkan peninjauan eksternal terhadap operasi lembaga tersebut dan upaya perlindungannya.

Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan dia telah membatalkan pertemuan hari Rabu antara pejabat Israel dan Lazzarini, dan meminta ketua UNRWA untuk mengundurkan diri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *