Iman al-Masry melahirkan empat anak di sebuah rumah sakit di Gaza selatan setelah dipaksa meninggalkan rumahnya di utara.

Ammar dan Iman al-Masry, pengungsi Palestina yang melarikan diri dari rumah mereka di Beit Hanoon untuk menghindari pemboman Israel, menahan tiga anak kembar empatnya saat mereka berlindung di sebuah sekolah di Deir el-Balah di Jalur Gaza tengah pada 27 Desember [Mahmud Hams /AFP]

  • 27 Desember 2023

Iman al-Masry kelelahan setelah melahirkan anak kembar empat di sebuah rumah sakit di Gaza selatan, bermil-mil jauhnya dari rumahnya di utara wilayah Palestina yang dilanda perang.

Pada pertengahan Oktober, beberapa hari setelah perang Israel-Hamas, wanita muda tersebut meninggalkan rumah keluarganya di Beit Hanoon dengan berjalan kaki bersama ketiga anaknya lainnya untuk mencari keselamatan.

Mereka berjalan lima kilometer (tiga mil) menuju kamp pengungsi Jabalia, mencari sarana transportasi yang akan membawa mereka ke Deir el-Balah lebih jauh ke selatan.

Iman sedang hamil enam bulan dan “jaraknya terlalu jauh”, katanya.

“Ini mempengaruhi kehamilan saya,” tambah ibu berusia 28 tahun, yang melahirkan putri Tia dan Lynn melalui operasi caesar pada 18 Desember serta putra Yasser dan Mohammed.

Namun Iman segera diminta meninggalkan rumah sakit bersama bayi-bayi yang baru lahir – kecuali Mohammed yang terlalu rapuh untuk pergi bersama mereka – untuk memberi ruang bagi pasien perang lainnya.

Kini, bersama Tia, Lynn, dan Yasser, mereka tinggal di ruang sekolah sempit yang menjadi tempat berlindung di Deir el-Balah bersama sekitar 50 anggota keluarga besar mereka.

“Muhammad beratnya hanya satu kilogram [2,2 pon]. Dia tidak bisa bertahan hidup,” katanya tentang anak yang ditinggalkannya di rumah sakit di kamp pengungsi Nuseirat.

Berbaring di kasur busa di ruang sekolah yang menjadi tempat berlindung bagi dirinya dan keluarga besarnya, Iman menceritakan perjalanannya dari neraka.

“Ketika saya meninggalkan rumah, saya hanya mempunyai beberapa pakaian musim panas untuk anak-anak. Saya pikir perang akan berlangsung satu atau dua minggu dan setelah itu kami akan kembali ke rumah,” katanya.

Lebih dari 11 minggu kemudian, harapannya untuk kembali pupus.

Jalur Gaza, rumah bagi 2,4 juta orang, berada dalam reruntuhan dari utara hingga selatan. Menurut perkiraan PBB, pertempuran tersebut telah menyebabkan 1,9 juta warga Palestina mengungsi.

Konflik meletus ketika kelompok bersenjata Hamas menyerang Israel selatan, yang mengakibatkan kematian sekitar 1.139 orang.

Tiga dari anak kembar empat al-Masry – yang keempat masih dirawat di rumah sakit – milik Ammar dan Iman al-Masry tidur saat mereka berlindung di sebuah sekolah di Deir el-Balah di Jalur Gaza tengah pada 27 Desember [Mahmud Hams/AFP]

Pejuang Palestina juga menyandera sekitar 250 orang, 129 di antaranya masih disandera, kata Israel.

Israel membalas dengan pemboman tanpa henti dan pengepungan Gaza yang diikuti dengan invasi darat pada 27 Oktober.

Kampanye ini telah menewaskan sedikitnya 21.110 orang, menurut jumlah korban terbaru yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Gaza, dengan sekitar dua pertiga dari mereka adalah perempuan dan anak-anak.

Seperti ibu-ibu lainnya, Iman berharap bisa mengikuti tradisi dan merayakan kelahiran bayinya dengan “menyiramnya dengan air mawar”, katanya.

Namun 10 hari kemudian, “kami bahkan belum bisa memandikan mereka”, katanya, karena sulitnya mendapatkan air bersih di wilayah yang terkena dampak bencana, dimana terdapat kekurangan bahan makanan pokok, termasuk susu, obat-obatan dan perlengkapan higienis. seperti popok.

“Biasanya, saya mengganti popok bayi setiap dua jam. Tapi situasinya sulit dan saya harus berhemat,” katanya, seraya menambahkan bahwa bayi baru lahir hanya mendapat popok baru di pagi hari dan satu lagi di malam hari.

Suaminya Ammar al-Masry, 33, mengatakan dia sangat terpukul karena tidak bisa menafkahi keluarganya.

“Saya merasa tidak berdaya,” katanya, dikelilingi keenam anaknya di ruang sekolah yang berbau busuk.

“Saya mengkhawatirkan anak-anak saya. Saya tidak tahu bagaimana melindungi mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia menghabiskan sebagian besar waktunya di luar rumah untuk mencari makanan.

“Tia [yang menderita penyakit kuning] harus diberi ASI dan istri saya membutuhkan makanan bergizi yang mengandung protein. Anak-anak membutuhkan susu dan popok. Tapi aku tidak bisa mendapatkan semua itu.”

Sumber: Aljazeera

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *