Anggota pasukan keamanan yang berafiliasi dengan Houthi memegang potret pemimpin milisi Abdul Malik Al-Houthi saat orang-orang berbaris di Sanaa pada 16 Februari 2024. (AFP

Dilansir dari Arabnews, Milisi Houthi Yaman akan terus memastikan konflik di Laut Merah bahkan jika perang Israel-Hamas berakhir, menurut ketua Kepemimpinan Presiden Yaman.

Berbicara di Konferensi Keamanan Munich pada hari Sabtu, Rashad Al-Alimi mengatakan satu-satunya cara untuk menghilangkan bahaya adalah melalui operasi militer.

Dia mengatakan serangan yang dilakukan AS dan Inggris saat ini tidak akan menghalangi ancaman Houthi, namun dia berjanji akan mengalahkan organisasi tersebut dan mengakhiri serangannya jika pemerintahnya mendapat dukungan internasional dan Iran ditekan untuk mengakhiri dukungan militernya.

“Untuk mengakhiri pembajakan Houthi ini, kita harus mengatasi asal usul dan sumber ancaman tersebut; hal ini hanya dapat dicapai dengan memulihkan lembaga-lembaga negara, mengakhiri kudeta dan memberikan tekanan maksimal terhadap rezim Iran,” kata pemimpin Yaman tersebut. 

Sejak Houthi memulai serangan di Laut Merah pada bulan November, pemerintah Yaman telah meminta bantuan internasional untuk mengusir mereka dari wilayah Yaman yang mereka kendalikan. Al-Alimi memperingatkan bahwa jika mereka tidak dihancurkan, mereka akan menggunakan Laut Merah sebagai alat negosiasi. Dia menyalahkan Iran karena mendanai serangan Houthi serta ketidakstabilan Yaman.

“Selama Iran terus mendukung milisi ini dan memberikan senjata kepada mereka, hal ini akan terus menimbulkan bahaya bagi pelayaran Laut Merah dan mungkin memeras wilayah lain di masa depan,” kata pemimpin Yaman tersebut. 

Houthi telah meluncurkan ratusan drone dan rudal terhadap kapal komersial dan angkatan laut di Laut Merah, Bab Al-Mandab, dan Teluk Aden selama empat bulan terakhir. Organisasi tersebut mengklaim secara eksklusif menyerang kapal-kapal yang terkait dengan atau bertujuan Israel, sehingga memaksa negara tersebut untuk mengizinkan pasokan kemanusiaan mencapai Jalur Gaza yang terkepung. Menanggapi serangan tersebut, AS, dengan didukung oleh beberapa mitra, telah melakukan puluhan serangan terhadap instalasi militer, peluncur drone dan rudal, serta lokasi lain di Yaman yang dikuasai Houthi.

Menteri Penerangan Yaman, Moammar Al-Eryani, mengatakan bahwa ia telah mengirim surat kepada para CEO perusahaan media sosial utama yang meminta agar akun para pejabat Houthi dan materi propaganda media milisi dihapus dari platform mereka.

Diposting di X, menteri Yaman mengirimkan surat dengan stempel dan tanda tangannya kepada para pemimpin platform tersebut, serta Facebook, TikTok, Telegram dan Instagram, mendesak mereka untuk mematuhi penetapan AS terhadap Houthi sebagai teroris. “Kami memastikan bahwa halaman milisi Houthi di platform media sosial, baik resmi atau berafiliasi dengan individu (pemimpin, tokoh media, aktivis), menyebarkan ide-ide teroris, mempromosikan ujaran kebencian, menghasut kekerasan dan pembunuhan serta mencuci otak anak-anak dan merekrut mereka,” Al- kata Eryani. 

Sementara itu, kedutaan Yaman di Kairo mengatakan pada hari Minggu bahwa Brigadir Jenderal Hassan Farhan Al-Obeidi, kepala departemen produksi militer tentara Yaman, ditemukan tewas akibat luka tusuk. Pejabat Mesir sedang menyelidikinya.

Baligh Al-Mekhlafi, penasihat informasi, mengatakan kepada Arab News bahwa kedutaan telah menerima peringatan tentang kematian Al-Obeidi sesaat sebelum jam 2 pagi. Petugas Yaman telah tiba di Kairo 20 hari sebelumnya, melakukan perjalanan ke Turkiye sebelum kembali ke Mesir seminggu yang lalu.

“Kami akan membagikan informasi baru apa pun yang kami peroleh mengenai kasus ini,” kata Al-Mekhlafi. 

Al-Obeidi telah dianggap sebagai spesialis militer dalam produksi kendaraan lapis baja dan persenjataan lokal sejak masa mantan Presiden Ali Abdullah Saleh. Ketika Houthi merebut kekuasaan pada akhir tahun 2014, ia bergabung dengan pasukan anti-Houthi dan berpartisipasi dalam aksi militer melawan mereka di Marib, provinsi asalnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *