Menjelang jeda genjatan senjata yang direncanakan selama empat hari, Israel mengatakan perang akan berlanjut selama dua bulan setelah ‘jeda singkat’.


Asap mengepul setelah serangan udara Israel di Gaza utara, seperti yang terlihat dari Israel selatan pada 23 November 2023 [Alexander Ermochenko/Reuters]


23 November 2023

Hamas mengatakan bahwa sekitar 30 orang tewas dalam serangan Israel terhadap sekolah yang berafiliasi dengan PBB di kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara, seiring dengan berjalannya waktu pada rencana gencatan senjata antara kelompok Palestina dan Israel.

Pada hari Kamis, Kementerian Kesehatan Gaza melaporkan 27 korban jiwa akibat serangan di Sekolah Abu Hussein yang dikelola oleh Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), yang menampung pengungsi Palestina yang melarikan diri dari kekerasan dan pemboman hebat di bagian lain Gaza.

Pasukan Israel juga melancarkan serangan baru terhadap Rumah Sakit Indonesia di Gaza utara, menargetkan pintu masuk utama dan generator listrik.

Ashraf al-Qudra, juru bicara kementerian, mengatakan rumah sakit tersebut mengalami “pengeboman hebat”, dan “sebagian besar bangunan” menjadi sasaran.

Lebih dari 200 pasien, staf medis, dan pengungsi saat ini berada di rumah sakit di Beit Lahiya, yang telah dikepung selama seminggu.

Sementara itu, jet tempur Israel menyerang lingkungan Sheikh Nasser di Khan Younis di Jalur Gaza selatan, menewaskan sedikitnya lima orang dan melukai puluhan lainnya, menurut kantor berita resmi Palestina Wafa.

Dilaporkan juga bahwa sedikitnya 10 orang tewas ketika pasukan Israel menyerang sebuah rumah pemukiman di lingkungan Sheikh Radwan di Gaza utara.

Di Tepi Barat yang diduduki, Mohammed Ibrahim Fuad Edely yang berusia 12 tahun ditembak dan dibunuh oleh pasukan Israel, menurut kementerian Palestina.

Insiden tersebut membuat jumlah warga Palestina yang tewas di Tepi Barat yang diduduki sejak 7 Oktober menjadi 229 orang, 52 di antaranya adalah anak-anak.

Pemboman tanpa henti Israel telah menewaskan lebih dari 14.800 orang di Gaza sejak 7 Oktober, menurut para pejabat Palestina. Di Israel, jumlah korban tewas resmi akibat serangan Hamas mencapai sekitar 1.200 orang.

Warga Palestina mencari korban selamat pemboman Israel di Rafah, Jalur Gaza, 22 November 2023 [Hatem Ali/AP]


Berjuang untuk melanjutkan

Mediator Qatar mengumumkan bahwa gencatan senjata empat hari antara Israel dan Hamas akan dimulai pada pukul 7 pagi waktu setempat (05:00 GMT) pada hari Jumat.

Namun Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant menyebut jeda yang akan datang ini sebagai “jeda singkat… yang pada akhirnya pertempuran akan terus berlanjut dengan intens, dan kami akan menciptakan tekanan untuk membawa kembali lebih banyak sandera” dalam wawancara dengan unit operasi khusus angkatan laut pada hari Kamis.

“Setidaknya dua bulan lagi pertempuran diperkirakan akan terjadi,” katanya.

Juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengatakan: “Garis besar [pembebasan tawanan] bukanlah akhir dari proses tetapi awal.”

“Dalam beberapa hari mendatang, kami akan fokus pada perencanaan dan menyelesaikan persiapan untuk tahap pertempuran selanjutnya.”

Juru bicara sayap bersenjata Hamas, Abu Obeida, mengatakan bahwa pejuang Palestina tetap siap menghadapi pasukan Israel selama perang berlanjut dan menyerukan perlawanan terhadap pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki.

SUMBER: ALJAZEERA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *