Truk yang membawa bantuan berbaris di dekat perbatasan Rafah antara Mesir dan Jalur Gaza, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Rafah, Mesir, 1 Februari 2024. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

Seorang hakim federal di Texas menolak upaya pemerintahan Biden untuk menolak gugatan seorang anggota Kongres dari Partai Republik dan tiga orang lainnya yang berusaha memblokir bantuan AS ke Tepi Barat dan Gaza yang menurut mereka mendanai Otoritas Palestina secara tidak sah.

Gugatan tersebut diajukan pada tahun 2022, jauh sebelum serangan pada 7 Oktober oleh militan Hamas yang menguasai Jalur Gaza ke Israel selatan yang memicu perang dan tidak menargetkan pendanaan yang akan menguntungkan Hamas. Sebaliknya, mereka bertujuan untuk mendanai gugatan yang dikatakan dapat membantu Otoritas Palestina yang menjalankan pemerintahan sendiri secara terbatas di beberapa wilayah Tepi Barat yang diduduki Israel.

Departemen Kehakiman AS telah mendesak Hakim Distrik AS Matthew Kacsmaryk di Amarillo untuk menyimpulkan bahwa Perwakilan Ronny Jackson, seorang Republikan dari Texas, dan tiga orang lainnya yang secara teratur mengunjungi Israel tidak dapat mengajukan tuntutan untuk menantang bantuan luar negeri tersebut.

Departemen Kehakiman berpendapat bahwa penggugat, yang diwakili oleh America Legal First, sebuah kelompok hukum yang didirikan oleh mantan penasihat Gedung Putih Trump Stephen Miller, tidak memiliki kedudukan hukum untuk menuntut karena klaim mereka mengenai peningkatan risiko kerugian “sepenuhnya bersifat dugaan.”

Pengadilan juga berpendapat bahwa risiko kerugian di masa depan disebabkan oleh tindakan pihak lain selain pemerintah AS, seperti militan di luar negeri, dan berpendapat bahwa pemecatan diperlukan untuk menghindari keterlibatan pengadilan dalam masalah kebijakan luar negeri tingkat tinggi.

Namun Kacsmaryk, yang ditunjuk oleh mantan Presiden Partai Republik Donald Trump, pada hari Jumat memutuskan bahwa individu-individu tersebut telah menunjukkan ketakutan yang “sah dan beralasan” akan bahaya jika pendanaan terus berlanjut, yang “diperkuat oleh peristiwa-peristiwa dunia baru-baru ini”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *