Sebuah truk membawa bantuan kemanusiaan melintasi Dermaga Trident, dermaga sementara untuk mengirimkan bantuan, di lepas pantai Jalur Gaza, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, dekat pantai Gaza, 19 Mei 2024. US Army Central/Handout via REUTERS

Sebuah dermaga terapung militer AS di lepas pantai Gaza kembali mengirimkan bantuan kemanusiaan ke wilayah kantong tersebut setelah ditangguhkan selama dua hari karena gelombang laut yang buruk akibat cuaca, kata tiga pejabat AS pada Selasa.

Setelah dermaga tidak beroperasi selama 10 hari untuk perbaikan, militer AS sempat kembali menurunkan bantuan pada hari Sabtu, namun kondisi laut yang buruk menghentikan pergerakan bantuan pada hari Minggu dan Senin.

Para pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kondisi laut telah membaik, sehingga bantuan dapat disalurkan ke daerah penempatan.

Pentagon pada hari Senin berusaha menghilangkan apa yang dikatakannya sebagai laporan palsu di media sosial bahwa Israel menggunakan dermaga tersebut dalam misi penyelamatan sandera pada hari Sabtu. PBB mengatakan akan meninjau keamanan sebelum melanjutkan pengiriman bantuan dari dermaga.

PBB belum melanjutkan pengangkutan bantuan dari dermaga ke gudang Program Pangan Dunia PBB. Ketua WFP Cindy McCain mengatakan pada hari Minggu bahwa gudang-gudang tersebut diserang pada hari Sabtu dan satu orang terluka.

Bantuan mulai berdatangan melalui dermaga yang dibangun AS pada 17 Mei, dan PBB mengatakan pihaknya mengangkut 137 truk bantuan ke gudang, sekitar 900 metrik ton, sebelum AS mengumumkan pada 28 Mei bahwa mereka telah menghentikan operasi agar perbaikan dapat dilakukan.

Presiden AS Joe Biden pada bulan Maret mengumumkan rencana untuk membangun dermaga untuk pengiriman bantuan ketika kelaparan melanda Gaza, daerah kantong berpenduduk 2,3 juta orang yang dikelola Hamas, selama perang antara Israel dan militan Palestina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *